Pelaku Inisial YA, Kasus Pencabulan Resmi Ditahan di Polres Pamekasan

    Pelaku Inisial YA, Kasus Pencabulan Resmi Ditahan di Polres Pamekasan

    PAMEKASAN - Pelaku YA resmi ditahan di Polres Pamekasan, Madura, Selasa (1/2/2022).

    Penahanan yang dilakukan terhadap pelaku yang aktif berdakwah di akun YouTube ini setelah ditetapkan sebagai tersangka kasus pencabulan anak di bawah umur oleh Satreskrim Polres Pamekasan.

    Pelaku YA yang masih berusia 36 tahun itu, kesehariannya tinggal di Desa Panaguan, Kecamatan Proppo, Kabupaten Pamekasan.

    Kasatreskrim Polres Pamekasan, AKP Tomy Prambana menjelaskan, tersangka dikenai pasal 82 ayat (1), ayat (2) Jo Pasal 76E UU RI No. 17 tahun 2016 tentang penetapan perpu No. 1 tahun 2016 tentang perubahan kedua atas UU RI No. 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak menjadi undang-undang.

    Dalam pasal itu berbunyi, setiap orang yang melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 76E akan dipidana penjara paling singkat 5 tahun dan paling lama 15 tahun dan denda paling banyak Rp 5 miliar.

    Selain itu, dalam hal tindak pidana sebagaimana dimaksud pada ayat (1) bila dilakukan oleh orang tua, wali, pengasuh anak, pendidik, atau tenaga kependidikan, maka pidananya ditambah 1/3 (sepertiga).

    Sedangkan di pasal Jo Pasal 76E berbunyi setiap orang dilarang melakukan Kekerasan atau ancaman kekerasan, memaksa, melakukan tipu muslihat, melakukan serangkaian kebohongan, atau membujuk anak untuk melakukan atau membiarkan dilakukan perbuatan cabul, maka bila melakukan hal itu ancaman hukumannya pidana penjara paling singkat 5 tahun dan paling lama 15 tahun dan denda paling banyak Rp 5 miliar.

    "Kejadian pencabulan anak di bawah umur ini terjadi sekitar September 2021 lalu, tepatnya di Desa Panaguan, Kecamatan Proppo, Pamekasan, " kata AKP Tomy Prambana, Selasa (1/2/2022).

    Menurut AKP Tomy, dasar ditangkapnya tersangka merujuk pada laporan Polisi nomor LP/B/488/XI/RES.1.24/2021/SPKT/POLRES PAMEKASAN/POLDA JAWA TIMUR, tanggal 4 November 2021 lalu.

    Sedari 29 Januari 2022, terlapor telah ditetapkan sebagai tersangka oleh Satreskrim Polres Pamekasan.

    Kemudian, pada 31 Januari 2022 malam, pelaku ditangkap di Pasar Omben, Kabupaten Sampang.

    Setelah ditangkap, pelaku langsung dibawa ke Polres Pamekasan karena telah melakukan tindak Pidana pencabulan terhadap anak di bawah umur.

    "Saat ini telah dilakukan penahanan terhadap pelaku, terhitung 20 hari sedari tanggal 1 Februari 2022 sampai 20 Februari 2022, " ujarnya.

    Kasatreskrim lulusan UI Jakarta ini juga memaparkan, modus operandi tersangka melakukan aksinya dengan cara korban disuruh untuk memijat pelaku.

    Setelah itu, dilakukan pencabulan terhadap korban di dalam kamar pelaku dengan diiming-imingi akan memdapatkan barokah dan awet muda.

    "Barang bukti yang kami amankan 1 buah baju Hem kotak-kotak berwarna merah, 1 buah kerudung polos berwarna merah, 1 buah sarung warna merah bertulisan Kang Santri, " pungkasnya. (Jon)

    PAMEKASAN
    Achmad Sarjono

    Achmad Sarjono

    Artikel Sebelumnya

    Satreskrim Polres Pamekasan Buru DPO Pelaku...

    Artikel Berikutnya

    Setelah Berbondong-bondong Datangi Polres...

    Berita terkait

    Peringkat

    Profle

    Syafruddin Adi verified

    Achmad Sarjono

    Achmad Sarjono verified

    Postingan Bulan ini: 111

    Postingan Tahun ini: 1111

    Registered: Jul 17, 2020

    Suhendi

    Suhendi

    Postingan Bulan ini: 43

    Postingan Tahun ini: 61

    Registered: Apr 25, 2022

    Aa Ruslan Sutisna

    Aa Ruslan Sutisna verified

    Postingan Bulan ini: 42

    Postingan Tahun ini: 354

    Registered: Oct 23, 2021

    Indra Gunawan

    Indra Gunawan verified

    Postingan Bulan ini: 40

    Postingan Tahun ini: 374

    Registered: Jul 11, 2020

    Profle

    Ryawan Saiyed verified

    Penganiayaan di KM 14, Inilah Klarifikasi TBBR Kota Palangka Raya
    Cegah Wabah PMK. Polres Jember Kolaborasi Bersama  3 Pilar Lakukan Ini...
    Bupati Bantaeng Minta Tegakkan Aturan untuk Kasus Busur:  Kita Harap Jadi Shock Therapy Agar Kejadian Ini Tidak Terulang
    Sikapi Peristiwa Pembusuran, Kapolres Bantaeng Ambil Langkah Taktis dan Harap Keterlibatan Masyarakat

    Follow Us

    Recommended Posts

    Masyarakat Puas Kinerja dari Pemerintah dan Polisi Tangani Arus Mudik Lebaran 2022
    Laka Jol Bus Pariwisata di Tol Sumo, Kapolresta Mojokerto : Dengan Semangat Presisi Kami Hadir Berikan Pelayanan Terbaik
    Kapolda Jatim Dampingi Wakapolri Beri Ceramah Kebangsaan di Universitas Negeri Jember
    Video Call Pesepeda Peraih Medali Sea Games, Kapolri: Indonesia Sangat Bangga
    73,8 Persen Masyarakat Puas Penyelenggaraan Mudik dari Presiden Jokowi dan Polri